Indonesia...!

Indonesia...!
Lembah Baliem, Papua

Nasrudin Ansori

Traveler. Blogger.

contact deborneo54@gmail.com

Blogger templates

Blogroll

Pesona Budaya Dayak Kenyah di Pampang


Banyak hal-hal unik yang terdapat di Pulau Kalimantan, salah satu nya adalah budaya suku Dayak yang mendiami pulau terbesar di Indonesia ini. Diantara sekian banyak budaya yang melekat di kehidupan suku Dayak adalah wanita bertelinga panjang. Bukan tanpa alasan mereka memanjangkan telinga tersebut. Sejarah membuktikan pria maupun wanita suku Dayak jaman dulu beralasan, jika memiliki telinga panjang akan dapat menunjukan status bangsawan yang ia sandang. Tak hanya itu, wanita yang memiliki telinga panjang akan merasa lebih cantik.



Lebih dari itu, telinga yang berukuran panjang juga bisa menunjukan umur seseorang. Mudah saja, jika jumlah anting yang menggantung di telinganya berjumlah 60 buah, maka dapat dipastikan umur orang tersebut adalah 60 tahun. Karena memasang anting hanya dilakukan setahun sekali.

Sejak lama saya memiliki niat untuk bertemu langsung dengan suku Dayak bertelinga panjang di kampung asli nya. Dari berbagai informasi yang saya dapat, Kaltim memiliki beberapa tempat yang bisa ditemui orang bertelinga panjang. Diantaranya desa Sungai Bawang dan Pampang di Karang Mumus.



Matahari pagi bersinar hangat saat saya melaju di jalanan beraspal di sekitar pusat kota Samarinda. Sungai Mahakam tampak sibuk dengan segala aktivitas sungai nya. Kapal-kapal pengangkut batubara berseliweran di atas sungai, tak kalah sibuk dengan laju kapal kecil atau ketinting sebutan akrab warga Samarinda. Kota tepian ini tak hanya menawarkan pesona Mahakam, tenun Samarinda, Islamic Center serta Citra Niaga saja, tapi ada banyak hal yang bisa temui di ibukota Kaltim ini. Salah satu tempat menarik yang ingin saya kunjungi adalah Desa Pampang. Sebuah perkampungan tradisional suku Dayak Kenyah yang masih kuat mempertahankan tradisi di tengah-tengah modernitas yang seakan-akan tak mengenal batasan wilayah dan waktu.




Saya tak sendiri. Ditemani salah satu sahabat di Samarinda, saya menumpang sepeda motor saja menuju Pampang. Jarak yang lumayan jauh dari gemerlap perkotaan mungkin menjadi salah satu penyebab kenapa pesona kehidupan di Pampang masih tradisional. Jika Jakarta punya Situ Babakan yang menjadi objek wisata budaya, Kaltim memiliki Pampang. Sejak beberapa tahun lalu, Pampang ditetapkan sebagai desa wisata budaya. Tak heran jika desa yang berada di Kecamatan Karang Mumus ini cukup terkenal dikalangan wisatawan baik domestik maupun asing, khususnya bagi mereka yang pernah ke Kaltim.



Saya harus membayar uang sebesar Rp 15 ribu untuk memasuki kawasan desa budaya Pampang. Sebuah karcis masuk pun akhir nya saya dapatkan. Saya segera melaju ke bangunan utama berupa Lamin adat yang ada disana. Sebuah tangga kecil menyambut saya. Kiri kanannya terdapat ukiran khas Dayak Kenyah yang sangat khas.

Saya mengenal Pampang sudah sejak lama. Termasuk sejarah terbentuknya Pampang yang sangat mengharukan itu. Sekitar tahun 1960 silam, sejumlah warga suku Dayak Kenyah dan Apokayan yang saat itu bermukim di Kutai Barat dan Malinau, menolak untuk berimigrasi ke Malaysia. Mereka tetap memilih hidup di Indonesia meski sebagian dari teman dan keluarga mereka merantau ke Negeri Jiran. Tuntutan ekonomi menjadi salah satu kenapa Malaysia mereka pilih untuk hidup. Namun rupanya, sebagian lagi tetap memilih Kalimantan Timur sebagai tempat tinggal. Rasa nasionalisme terhadap NKRI menjadi pemicu nya. Melalui sebuah perjalanan darat yang panjang dan berpindah-pindah, akhir nya mereka memilih Pampang sebagai wilayah yang akan dijadikan tempat menetap.



Di Pampang, warga Dayak tersebut bertanam, memburu ikan dan binatang hutan serta tentu saja membentuk sebuah perkampungan yang semakin bertambah generasi penerus nya. Hingga jaman modern ini, Pampang masih menunjukan eksistensi nya sebagai salah satu kampung yang kuat akar budaya nya. Pampang telah lama menjadi desa budaya, yakni sejak tahun 1991 silam.

Saat saya berada di Lamin adat, saya terkagum-kagum menyaksikan ornament khas Dayak Kenyah di dinding bangunan utama. Ukiran yang sangat unik dan kuat. Warna kuning dan putih adalah warna yang mendominasi ukiran di dinding kayu tersebut.

Pukul 14.00 Wita, sejumlah tarian pun diperagakan untuk menghibur wisatawan. Pada hari minggu, Pampang rutin mengadakan pertunjukan tari-tarian khas Dayak mulai dari pukul 14.00 hingga 15.00 Wita. Berbagai jenis tarian adat yang dipertunjukkan diantaranya adalah tari Kancet Lasan, tari Kancet Punan Lettu, Hudoq, Manyam dan lain sebagainya. Gadis-gadis cantik dan pemuda-pemuda gagah, dengan semangat menari-nari sambil mengenakan pakaian khas adat Dayak.

Busana yang mereka gunakan pun sangat khas. Motif yang menempel pada busana yang mereka kenakan sangat mencirikan keunikan budaya suku Dayak di Kalimantan. Musik khas Dayak seperti sampek terus membahana di sekitar Lamin adat. Saya terkagum-kagum menyaksikan pertunjukan budaya ini. Tak terkecuali beberapa orang turis asing yang ada di sana.



Beberapa menit kemudian, saya pun berjumpa dengan sahabat-sahabat baru di Kaltim. Saya mengenal mereka melalui forum internet beralamat skyscrapercity. Selama ini kami hanya bersahabat melalui dunia maya, di Pampang lah kami bertemu secara langsung. Kami bersama-sama menikmati sisa pertunjukan tari dan musik oleh warga Pampang.

Acara adat pun kelar. Saya dan kawan baru segera berfoto bersama. Sebuah spanduk kecil bertuliskan nama forum yang kami geluti selama ini, juga tak lupa kami pajang selama berfoto. Anak-anak suku Dayak disana juga kami ajak berfoto bersama. Saya juga berhasil membidikan kamera ke salah seorang suku Dayak yang bertelinga panjang. Anting sebanyak sekitar 40 buah tergantung di kedua buah telinganya. Sungguh pengalaman yang berkesan. Dibalik arus modernitas Samarinda yang semakin gencar, Pampang masih menawarkan pesona budayanya yang bersahaja.

Banjarmasin, 8 Februari 2011

15 komentar:

TerGapteK.coM mengatakan...

Kalimantan, budayanya memang luar biasa...


o ehh,, salam kenal lah,, lun blogger banjarmasin jua
TerGapteK.com

nasrudin ansori mengatakan...

salam kenal juga ya..

yup, kita hrs bangga ama kalimantan,,alam dan budaya nya juga gak kalah ama daerah yg lain...

salam, kapan2 kita bisa jalan2 bareng,,,:)

anno' mengatakan...

katanya klo mo foto yang telinga panjang itu bayar y bro. berapa sekali foto?..dihitung gak klo misalnya gagal fotonya

nasrudin ansori mengatakan...

huaaa akhir nya bro Anno muncul lg di blog ini...:D

iya bro mesti bayar...25 rb tarif nya...

sebenarnya ada trik khusus dr gw...

setting dulu kamera nya sebagus mungkin..lalu test aja gimana hasil nya ke nenek itu...kalo udah mantab baru di foto lagi aja nenek nya..blang aja foto sebelum nya gak bagus...tp jangan dihapus foto2 sebelum nya...


foto anak dayak juga bayar, gw dulu sekitar 20 rb bayar nya...gw kesana ama anak2 SSCI Samarinda saat itu ( Sweet, Daroe, Sayaka, dll) sekalian gathering forumer Bjm & Smd..

kalo anak2 dayak lagi menari, itu boleh di foto sepuas nya tanpa bayar...

mereka menari sekitar 6 jenis tarian yg berbeda...bagus kok...

gw juga sempat ke Desa Sungai Bawang, desa tetangga nya Pampang,,cuman desa ini bukan desa wisata kayak Pampang..disini gw juga sempat ketemu nenek dayak bertelingan panjang...tp gw sungkan memoto nya..

tato di badan nya buanyak dan detil bangetttt...keren bgt...

mau kesana kah mas Anno?????kapan??

btw, gw mau trip ke Bulukumba Sulsel akhir april ini..sendirian aja,, mau liputan buat majalah Jalan2...

estrelladeluz mengatakan...

membaca blog anda saya jadi benar2 kepingin jalan2 ke Kalimantan.. ^^

membuka pemikiran bahwa se-kali2 masyarakat Indonesia harus jalan2 ke Kalimantan..g mesti melulu k Bali..Kalimantan juga ok kok..

Anonim mengatakan...

luar biasa lestarikan keanak cucu kita

syamsuri12 mengatakan...

mantaps..... ulun orang kalimantan jua...umpat bailang....

kotakpermen mengatakan...

Mauuu... ke Kalimantan... Dari kmrin belum kesampaian.

vandra mengatakan...

waaah.. Sbagai org Banjar yg besar diperantauan saya jg bnyk mendengar kisah2 dayak bertelinga panjang yg dikisahkan kakek saya..
Jdi pengen liat lgsg gimana suku dayak yg asli...

iman rabinata mengatakan...

informatif. transportasi ke desa pampang apakah cuma bisa motoran?

Catatan Perjalananku mengatakan...

muantap deh, indonesia memang pernuh keanekaragaman budaya , keep explore and share :)

Anonim mengatakan...

halo..wahh,sy dr sarawak..sy t'ign ke kalimantan..mau tngk budaya,adat,dn bngsa d sna..t'ign jg mau lhat nenek2 yg b'tlnga pnjg,.mau tngk kaum kenyah d sna..

Anonim mengatakan...

Wah..sy org sarawak berbangsa kenyah juga, teringin melihat kehidupan saudara2 kenyah di sana juga

Anonim mengatakan...

wahh keren banget niy apa lagy kalau saya bisa jalan ke sana .... padahal qu dah tinggal 4 tahun an di kalimantan rugi bgt lau g pergi ke daerah pampang weesss gwe usahain sah inssaallah ke pampang

baktiar jalil mengatakan...

DISTRIBUTOR LENSA CANON Bergaransi
Daftar harga Promo online Lensa Canon datascrip
CANON EF 100-400mm f/4.5-5.6L IS USM Rp.7.150.000,-
CANON EF 100mm f/2 USM Rp.1.900.000,-
CANON EF 100mm f/2.8 Macro USM Rp.2.350.000,-
CANON EF 100mm f/2.8L Macro IS USM Rp.3.700.000,-
CANON EF 135mm f/2.8 SoftFocus Rp.1.900.000,-
CANON EF 135mm f/2L USM Rp.3.750.000,-
CANON EF 14mm f/2.8L II USM Rp.9.500.000,-
CANON EF 15mm f/2.8 Fisheye Rp.4.100.000,-
CANON EF 16-35mm f/2.8L II USM Rp.6.800.000,-
CANON EF 17-40mm f/4L USM Rp.3.300.000,-
CANON EF 180mm f/3.5L Macro USM Rp.6.200.000,-
CANON EF 200mm f/2.8L II USM Rp.3.300.000,-
CANON EF 20mm f/2.8 USM Rp.2.050.000,-
CANON EF 24-105mm f/4L IS USM Rp.4.900.000,-
CANON EF 24-70mm f/2.8L USM Rp.6.100.000,-
CANON EF 24mm f/1.4L II USM Rp.7.400.000,-
CANON EF 24mm f/2.8 Rp.1.550.000,-
CANON EF 28-135mm f/3.5-5.6 IS USM Rp.2.050.000,-
CANON EF 28-300mm f/3.5-5.6L IS USM Rp.11.200.000,-
CANON EF 28mm f/1.8 USM Rp.2.050.000,-
CANON EF 35mm f/2 Rp.1.250.000,-
CANON EF 400mm f/5.6L USM Rp.5.150.000,-
CANON EF 50mm f/1.2L USM Rp.6.800.000,-
CANON EF 50mm f/1.4 USM Rp.1.600.000,-
CANON EF 50mm f/2.5 Compact Macro RP.1.400.000,-
CANON EF 70-200mm f/2.8L IS II USM Rp.9.700.000,-
CANON EF 70-200mm f/2.8L USM Rp.5.550.000,-
CANON EF 70-200mm f/4L IS USM Rp.5.300.000,-
CANON EF 70-200mm f/4L USM Rp.3.250.000,-
Bagi yang serius order sebelum kehabisan,untuk harga promo terbatas
TOKO PLANET DIGITALCANON melayani pengiriman seluruh Indonesia.
Melalui kantor TIKI/JNE.CARA Pesan online
TLP.021-4067-5777
HP.085-228-567-888
PIN BB:2A90DC9D Belanja di toko kami transaksi aman no tipu tipu.
Alamat TOKO ITC CEMPAKA MAS JLN LETJEN SOEPRAPTO NO 28 JAKARTA PUSAT
Promo discond terbatas
DISTRIBUTOR TERPERCAYA.
http://canon-indonesia.jimdo.com/